6 Wisatawan Wanita Terhebat Sepanjang Masa di Dunia

Kronik eksplorasi global akan membuat Anda berpikir bahwa hanya mereka yang memiliki alat kelamin tertentu yang layak disebutkan. Nama Christopher Columbus, Kapten Cook dan Marco Polo terukir dalam kesadaran kita. Tetapi domain penjelajah hebat tidak terbatas pada pria. Dan selama berabad-abad para suster telah melakukannya untuk diri mereka sendiri. Untuk memperingati Hari Perempuan Internasional, kami telah menyusun daftar 6 pelancong wanita terhebat sepanjang masa di dunia.

1. Harriet Chalmer Adams (1875 – 1937)

Lahir pada tahun 1875, Harriet Chalmers Adams adalah seorang penjelajah, penulis, dan fotografer Amerika. Dia mencatat lebih dari 100. 000 mil dalam hidupnya, menjadikannya salah satu pelancong wanita tersibuk pada masanya. Pada usia 29 tahun, dia memulai ekspedisi besar pertamanya bersama suaminya. Dia mengunjungi setiap negara di Amerika Selatan selama tiga tahun. Selama waktu itu, pasangan itu melintasi Andes beberapa kali dengan menunggang kuda. Kemudian dia mengikuti jejak Christopher Columbus dan menjelajahi pulau-pulau Karibia, melintasi Haiti dengan kuda. The New York Times memujinya karena mencapai “dua puluh perbatasan yang sebelumnya tidak diketahui oleh wanita kulit putih”.

Berbekal kamera, ia merekam perjalanannya dengan foto berwarna dan membuat beberapa film. Sebagai penulis yang kuat dan pembicara karismatik, dia adalah paket lengkap dan secara teratur berkontribusi pada National Geographic Society dengan kisah petualangannya. Dia juga seorang dosen terkenal dan menghasilkan uang dari perjalanannya, sebuah mimpi yang masih menjadi mimpi bagi banyak roh pengembara abad ke-21.

2. Jeanne Baret (1740 – 1807)

Sedikit yang diketahui tentang masa kecil Jeanne Baret. Tapi dia telah tercatat dalam buku-buku sejarah karena menjadi wanita pertama yang mengelilingi dunia. Dan dia melakukannya dengan menyamar sebagai seorang pria. Lahir di wilayah Burgundy di Prancis pada tahun 1740, Baret tidak berniat untuk mengklaim penghargaan ini. Sebaliknya, kehidupan membawanya ke jalan ini. Di awal usia dua puluhan, dia mulai bekerja sebagai pembantu rumah tangga untuk naturalis Philibert Commerson. Diyakini pasangan itu menikmati hubungan yang lebih intim selama bertahun-tahun dan sebagai pria yang sakit-sakitan, Commerson mengandalkan Baret sebagai perawat pribadinya. Pada 1765 Commerson diundang untuk bergabung dengan ekspedisi keliling dunia Louis Antoine de Bougainville. Agar Baret bisa menemaninya, dia harus berpura-pura sebagai laki-laki. Pada saat ini pelancong wanita tidak diizinkan di kapal angkatan laut Prancis.

Baca Juga:  9 Tempat Instagramable di Sekitar Makassar yang Wajib Dikunjungi

Pasangan ini berlayar pada akhir Desember 1766 dan menyelesaikan sejumlah ekspedisi botani selama perjalanan melintasi Amerika Selatan dan Pasifik. Desas-desus tentang jenis kelamin Baret yang sebenarnya beredar di kapal selama berbulan-bulan; tidak sampai April 1768 bahwa rumor ini dikonfirmasi. Mereka melanjutkan perjalanan sejauh Mauritius di mana mereka memilih untuk tinggal bersama ahli botani terkenal Pierre Poivre. Tidak mungkin Baret tahu apa yang baru saja dia capai.

3. Gertrude Bell (1868 – 1926)

Penulis, arkeolog, dan pejabat politik Inggris menjalani kehidupan yang membuatnya digambarkan sebagai wanita yang setara dengan Lawrence of Arabia. Lahir dari keluarga kaya pada tahun 1868, Bell belajar Sejarah Modern di Universitas Oxford dan menghabiskan beberapa tahun berkeliling dunia. Dia kemudian mengembangkan hasrat untuk Arab – orang-orangnya, bahasa dan sejarahnya, dan melakukan perjalanan secara ekstensif di Persia, Suriah, dan Mesopotamia. Berkat pengetahuannya yang tak tertandingi dan pengalaman langsungnya, selama Perang Dunia I, dia direkrut oleh dinas Intelijen Inggris di Kairo. Di sinilah dia bertemu dengan T. E. Lawrence yang terkenal dan bekerja di sampingnya mendukung dinasti Hashemite.

Pada akhir perang, Bell sangat penting dalam pembentukan apa yang sekarang disebut Irak modern dan sangat membentuk politik Irak. Ketika penguasa kolonial ingin mengangkat Faisal I sebagai penguasa Irak, Bell yang mereka konsultasikan. Tingkat kekuatan yang diberikan kepada seorang wanita ini praktis tidak pernah terdengar pada saat itu. Dia tetap di Baghdad di mana dia kembali ke cinta pertamanya, arkeologi, dan mendirikan Museum Nasional Irak. Sebelum invasi tahun 2003, museum ini menyimpan salah satu koleksi barang antik Mesopotamia terbesar di dunia.

Baca Juga:  6 Hal Terbaik yang Dapat Dilakukan di Monteverde, Kosta Rika

4. Isabella Bird (1831 – 1904)

Penjelajah Inggris abad ke-19 ini membuat namanya berkeliling dunia dan menulis buku-buku perjalanan berikutnya. Meskipun kesehatannya buruk, dia melakukan perjalanan laut ke Amerika Serikat, Australia dan Hawaii di mana dia mendaki gunung dan menunggang kuda sejauh 800 mil. Perjalanannya juga membuatnya meliput sebagian besar Asia, termasuk Cina, Jepang, dan Malaya. Setelah kematian saudara perempuannya, Bird merasa perjalanannya tidak memiliki arti dan tujuan yang sebenarnya, dan mempelajari kedokteran. Pada usia 60 tahun, dia berangkat sekali lagi, kali ini ke India di mana dia mengunjungi misi dan bekerja di rumah sakit.

Bird merekam petualangannya di seluruh dunia dalam buku-buku populer yang mencakup Six Months in the Sandwich Islands, A Lady’s Life in the Rocky Mountains, dan Unbeaten Tracks in Japan. Dia juga dipuji sebagai jurnalis foto yang mengabadikan kehidupan di Tiongkok abad ke-19. Banyak dari publikasi selanjutnya menampilkan gambar yang dia kumpulkan selama perjalanannya. Pada November 1892, ia menjadi wanita pertama yang dilantik ke dalam Royal Geographical Society dan terus melakukan perjalanan hingga kematiannya pada 1904.

5. Nellie Bly (1864 – 1922)

Jurnalis perintis Amerika Nellie Bly adalah salah satu pelancong wanita paling terkenal. Ini berkat perjalanannya yang memecahkan rekor keliling dunia dalam 72 hari. Terinspirasi oleh kisah fiksi Phileas Fogg, ia memulai perjalanannya sejauh 24. 899 mil pada November 1889 yang membawanya melalui Inggris, Prancis, Mesir, Pasifik, dan Amerika Serikat. Dia bepergian dengan kapal uap, kereta api, kuda, becak, sampan, dan segala macam kendaraan lokal untuk mencapai rekor dunia ini. Perjalanannya didokumentasikan oleh New York World di mana dia bekerja sebagai reporter dan telah mendapatkan pengakuan atas paparannya yang terkenal di suaka Pulau Blackwell.

Baca Juga:  Tempat Terbaik untuk Melakukan Yoga di Bali

Pada tahun 1890 Bly menerbitkan sebuah buku tentang pengalaman perjalanannya yang berjudul Around the World in 72 Days. Beberapa tahun kemudian dia bertemu dengan pria yang akan dia nikahi dan pensiun dari jurnalisme. Sekarang dia telah mencapai semua yang dia butuhkan untuk memastikan dia tidak akan dilupakan oleh sejarah.

6. Lady Hay Drummond-Hay (1895 – 1946)

Wartawan lain dalam daftar, Lady Hay Drummond-Hay kelahiran Inggris adalah wanita pertama yang melakukan perjalanan keliling dunia melalui udara. Perjalanan itu dilakukan oleh zeppelin, sebuah kapal udara kaku yang digunakan untuk penerbangan komersial pada awal abad ke-20. Lady Hay bekerja untuk organisasi pers Hearst dan melakukan penerbangan zeppelin pertamanya pada tahun 1928. Ada lima reporter lain di pesawat, semuanya laki-laki, yang membuat kisahnya semakin layak diberitakan. Setahun kemudian Hearst memilih Lady Hay sebagai reporter mereka untuk bergabung dengan penerbangan keliling dunia bersejarah yang mereka sponsori bersama. Sekali lagi dia adalah satu-satunya perempuan dalam penerbangan itu.

Lady Hay Drummond-Hay menikmati karir yang gemilang dan kemudian bekerja sebagai koresponden asing di China dan di zona perang termasuk Ethiopia. Selama Perang Dunia Kedua dia diinternir di sebuah kamp Jepang di Filipina. Diperkirakan bahwa ini berkontribusi pada trombosis koroner yang akhirnya membunuhnya saat kembali ke Amerika pada tahun 1945.