Ide Liburan Musim Panas di Portugal: Lisbon atau Porto?

Saat tiba untuk traveling, berlibur musim panas di Portugal Anda harus pilih di antara dua kota, dengan bulan-bulan hangat pasti menjadi satu diantara waktu terbaik untuk berkunjung Eropa. Kurang dari 3 jam dari keduanya dengan kereta api, ‘Porto atau Lisbon?’ kerap sebagai pertanyaan yang disodorkan oleh mereka yang bertandang. Bersebelahan dengan Samudra Atlantik, Portugal tawarkan kastil yang cantik dan pantai yang mengagumkan. Anda betul-betul tidak dapat salah di ke-2 kota, tapi saat kami mengecek Porto versus Lisbon, pertanyaan sebetulnya rupanya ialah, ‘sejarah kuno atau kosmopolitan muda?’

Porto, Portugal

Kemungkinan kota Eropa yang paling disepelekan di situ, Porto seindah eksentrik. Dari jadi kota yang memberikan negara (dan anggur port) namanya, Porto ialah kota metropolitan paling besar ke-2 di Portugal sesudah Lisbon. Terkadang disebutkan Oporto, itu ialah kota kuno yang saat ini ialah Situs Peninggalan Dunia UNESCO. Gereja Santo Francisco ialah daya magnet khusus, seperti Jembatan Ponte de D. Louis yang meliuk di atas air memberi panorama katedral yang fantastis. Bersama dengan beberapa tour margasatwa dan jalanan alam, Porto mempunyai lokasi yang menarik untuk semuanya orang yang melancong. Ada sedikit kota yang bisa merealisasikan yang lama dan yang baru, apa dengan pusat monumental Porto di area Ribeira, desa-desa dengan garis-garis binatu yang jadi kering karena angin, dan jumlahnya gudang dan ruangan anggur; Anda akan berasa seakan-akan traveling lewat buku narasi.

Baca Juga:  Taman Nasional Bantimurung, Pesona Air Terjun yang Indah di Maros

Meskipun tidak ada banyak tempat pantai di daerah ini, penduduk setempat menemukan diri mereka berjalan di seluruh kota memeriksa restoran-restoran baru yang selalu bermunculan. Roti yang baru dipanggang, zaitun, keju, anggur merah, atau renyah vinho verde, ikan bakar, cataplana (sup seafood), daging asap; Portugis telah menyempurnakan seni memasak makanan sederhana namun lezat. Ketika orang membandingkan Porto vs Lisbon, banyak yang melihat fakta bahwa beberapa makanan dan restoran terbaik ditemukan di sini. Tidak mampir di Majestic Cafe yang ikonis akan menjadi dosa, atau mendapatkan makanan penutup di Chocolataria das Flores. Adapun liburan musim panas di Portugal, sulit untuk salah di Porto di mana orang-orang ramah, bersemangat, dan memimpikan masa depan.

Lisbon, Portugal

Apakah Anda memilih seni batu bulat, liburan pantai klasik, atau kehidupan malam yang semarak; banyak pihak dengan Lisbon dalam perdebatan Porto vs Lisbon. Dengan trem kuning cerah yang meliuk-liuk di jalan-jalan berlekuk-lekuk pohon, penduduk Lisbon berjalan-jalan di kawasan tua, seperti yang telah mereka lakukan selama berabad-abad. Ada kebersamaan di seluruh Lisbon yang langsung dirasakan pengunjung, semangat kota yang tak dapat disangkal muda.

Sebagai ibukota Portugal, ada banyak hal yang bisa dilihat. Biara Mosteiro dos Jeronimos putih yang bersejarah dan kerang putih, lingkungan Alfama beratap merah, perbelanjaan elit di Chiado, dan Museum Ubin Nasional semua menambah hari yang menarik dan tidak pernah membosankan. Berjalan-jalanlah melintasi jalan-jalan Pombaline di distrik Baixa yang membuka ke arah Tagus di Praca do Comercio, kemudian ikuti sungai untuk menemukan beberapa daerah paling indah di Lisbon.

Baca Juga:  Tempat Terbaik untuk Melakukan Yoga di Bali

Mengambil tur kota dengan sewa mobil Anda di Lisbon, mungkin cara termudah untuk pergi untuk mencapai semua tempat wisata budaya. Jauh lebih ramai daripada Porto, orang banyak menambah kota yang energik dan penuh warna. Kebun Binatang Lisbon adalah tempat yang murah untuk dikunjungi, dan setelah itu, singgah untuk makan di Taberna Tusca (tapas lezat di sebuah bangunan bersejarah).

Festival mengemas kalender Portugal, terutama di Lisbon. Minum, berdansalah, dan nikmati pesta pora sepanjang malam seperti Festa de Santo Antonio di Lisbon atau Festa de Sao Joao di Porto. Klub malam yang tersebar di seluruh kota memanfaatkan ruang-ruang tua, baik di dermaga tepi sungai atau tersimpan di rumah-rumah mewah abad ke-18.